PRINGSEWU24 - Gubernur Lampung M Ridho Ficardo terus melakukan upaya untuk memperbaiki infrastruktur perhubungan di provinsi Lampung, termasuk mengajukan percepatan pembangunan Bandara Radin Inten II sebagai Embarkasi Haji Internasional yang meliputi perluasan terminal, gedung parkir Bandara serta fasilitas pendukung lainnya kepada Kementerian Perhubungan RI di Jakarta, Jumat (3/6). 

Dalam pertemuan dengan Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, Ridho Ficardo menyampaikan bahwa Pemerintah Provinsi Lampung telah melakukan penghapusan aset gedung CIP dan gedung Selasar Parkir. Terhadap aset gedung VIP milik Pemda Provinsi Lampung¸ Pemerintah Provinsi Lampung bersedia untuk menghapuskan/menghibahkan jika lokasi tersebut diperuntukkan untuk perluasan terminal.

Hal lain yang dibicarakan, terkait percepatan pembangunan stasiun Kereta Api Bandara dan Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) Tertutup (Sky Bridge) ke Terminal Bandara Raden Inten II. “Pemerintah Provinsi Lampung siap mendukung dan memfasilitasi. Bahkan jika di kawasan depan bandara yang sejajar dengan jalan raya dan rel KA akan dibebaskan untuk kawasan konsensi yang dipadukan dengan prasarana Terminal Pemadu Moda, Lampung siap mendukung sepenuhnya,” jelas Gubernur.

Dalam kesempatan tersebut Gubernur juga membahas percepatan pembangunan Bandara Pekon Serai. Dijelaskan, Pemerintah Kabupaten Pesisir Barat telah siap untuk menghibahkan aset tanah Bandara seluas 76 Hektar kepada Kementerian Perhubungan RI. “Kiranya hal ini segera ditindak lanjuti oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Udara untuk melakukan inventarisasi aset tersebut dan memproses hibahnya. 

Tahun ini Pemerintah Kabupaten Pesisir Barat pada APBD Tahun Anggaran 2016 telah mengalokasikan anggaran untuk pembebasan lahan dalam rangka pengembangan Bandara Pekon Serai. Pada T.A 2017 melalui APBD Kabupaten Pesisir Barat akan dialokasikan kembali anggaran pembebasan lahan untuk perpanjangan landas pacu bandara Pekon Serai,” ujar Gubernur.

Lebih lanjut diterangkan, Pemerintah Provinsi Lampung dalam APBD T.A.  2016 akan membantu melakukan  Study Review Master Plan Bandara Pekon Serai yang akan dikembangkan panjangnya menjadi 2.200 m ( saat ini 23 m x 1.100 m ). Selain itu dalam APBD-Perubahan 2016 akan dibantu anggaran untuk melakukan Study AMDAL Bandara Pekon Serai. ” Untuk itu dimohon kepada Bapak Menteri Perhubungan RI, kiranya segera merealisasikan percepatan pengembangan dan perpanjangan landas pacu Bandara Pekon Serai,” kata Gubernur.

Gubernur juga meminta Kementerian Perhubungan RI Mempercepat Pembangunan Pelabuhan Sebalang agar segera beroperasi. Selain itu dalam pertemuan itu Gubernur mengajukan permohonan angkutan perintis laut dari Kabupaten Mesuji ke Pulau Bangka Belitung. “Mengingat  banyaknya tenaga kerja Lampung yang bekerja di Pulau Bangka Belitung serta semakin meningkatnya aktivitas perdagangan dari Lampung ke Pulau Bangka, maka diharapkan ada moda transportasi yang mampu melayani,” jelas Gubernur.

Menanggapinya, Menteri Perhubungan RI Ignasius Jonan‎ menyatakan, sangat merespon usulan Gubernur Lampung dan berjanji segera membahasnya di masing-masing Dirjen. Sehingga dapat diakomodir di APBN P 2016 atau APBN 2017. 

“Kita mesti Bangga memiliki Gubernur Muda yang Visioner dan mampu melakukan komunikasi bukan hanya di tingkat Provinsi, namun Dirjen, Menteri, Menko, bahkan Presiden Jokowi. Hal ini dibuktikan dengan kehadiran serta perhatian yang luar biasa dari Pemerintah Pusat terhadap Provinsi Lampung. Hal ini tidak akan terwujud tanpa Keuletan dan Kemampuan Komunikasi Gubernur untuk meyakinkan Pemerintah Pusat, pentingnya membangun Lampung,” puji Ignasius Jonan. (*)
 
Top